Kontroversi Seputar Masuknya Islam ke Amerika (2)

in Studi Islam

Last updated on February 2nd, 2018 12:24 pm

Menurut para peneliti, penduduk asli Amerika, jauh sebelum kedatangan Columbus, sudah menganut agama Monoteisme. Dugaan sementara menyebutkan, monoteisme yang ada di benua Amerika ini disebabkan terjadinya perkawinan antara pendatang Muslim dengan penduduk asli Amerika.”

—Ο—

 

Wacana kontroversial tentang kedatangan kaum Muslimin ke benua Amerika, pertama kali muncul dan mendapat sambutan luas pada tahun 1996. Ketika itu, Dr. Youssef Mroueh, seorang penulis Muslim, sejarawan ilmu pengetahuan dan fisikawan pengawas radiasi, menulis artikel dan mempublikasinnya di internet dalam rangka memperingati seribu tahun kehadiran Muslim di Amerika. Seribu tahun, sama halnya dengan mengatakan bahwa kaum Muslimin sudah menginjakkan kaki di Benua Amerika berabad-abad sebelum Columbus.

Dalam artikel tersebut, Mroueh melandaskan argumentasinya pada beberapa dokumen sejarah yang antara lain:[1]

Pertama, seorang sejarawan dan ahli geografi Muslim Abul-Hassan Ali Ibn Al-Hussain Al-Masudi (871 – 957 M) menulis dalam bukunya ‘Muruj Adh-dhahab wa Maadin al-Jawhar‘ (padang rumput emas dan tambang permata) bahwa dalam masa pemerintahan Muslim di Spanyol, di bawah Khalifah Abdullah Ibn Muhammad ((888 – 912 M), seorang navigator Muslim bernama Khashkhash Ibn Saeed Ibn Aswad dari Cordoba, Spanyol berlayar dari Delba (Palos) pada 889 M, melintasi Atlantik, mencapai wilayah yang tidak diketahui (Ard Majhoola ) dan kembali dengan harta karun yang luar biasa. Di peta dunia Al-Masudi ada area lautan luas yang gelap dan berkabut (lautan Atlantik) yang ia sebut sebagai wilayah tak dikenal (Amerika).

Kedua, seorang sejarawan Muslim Abu Bakr Ibn Umar Al-Gutiyya meriwayatkan bahwa pada masa pemerintahan Khalifah Muslim Spanyol, Hisyam II (976 -1009 M), navigator Muslim lain Ibn Farrukh dari Granada berlayar dari Kadesh (999 M) ke Atlantik, mendarat di Gando (Kepulauan Canary Besar) mengunjungi Raja Guanariga, dan terus ke barat dimana dia melihat dan menamai dua pulau, Capraria dan Pluitana. Dia tiba kembali di Spanyol pada bulan Mei 999 Masehi.

Ketiga, Columbus berlayar dari Palos (Delba), Spanyol. Dia berlabuh di Gomera (Kepulauan Canary) – Gomera adalah kata Arab yang berarti ‘dedengkirt kecil’ – di sana dia jatuh cinta pada Beatriz Bobadilla, sorang putri dari kapten Jenderal di pulau tersebut (nama keluarga Bobadilla berasal dari bahasa Arab Arab nama Abouabdilla). Meski begitu, klan Bobadilla tidak mudah diabaikan. Bobadilla lain (Francisco), seorang komisaris kerajaan kemudian merantai Columbus dan memindahkannya dari Santo Domingo kembali ke Spanyol (November 1500 M). Keluarga Bobadilla memiliki hubungan keluarga dengan dinasti Abbadid di Seville (1031 -1091 M).

Keempat, seorang sejarawan dan ahli bahasa Amerika terkenal Leo Weiner dari Harvard University, dalam bukunya Africa and The Discovery of America (1920) menulis bahwa Columbus sangat menyadari kehadiran Mandinka di Dunia Baru dan bahwa Muslim Afrika Barat telah menyebar ke seluruh Karibia, Wilayah Tengah, Selatan dan Amerika Utara, termasuk Kanada, tempat mereka bertransaksi dan menikah dengan orang-orang Indian Iroquois dan Algonquin.

Kelima, Ferdinand Columbus, putra Christopher, menulis tentang orang kulit hitam yang dilihat oleh ayahnya di Honduras: “Orang-orang yang tinggal lebih jauh ke timur Pointe Cavinas, sejauh Cape Gracios a Dios, hampir berwarna hitam.” Pada saat yang sama di tempat ini, tinggal sebagai suku penduduk asli Muslim yang dikenal sebagai Almamy. Di Mandinka dan bahasa Arab, Almamy adalah sebutan untuk “Imam” atau “Al-Imamu,” orang yang memimpin sholat, atau dalam beberapa kasus, kepala komunitas, dan / atau pemimpin komunitas Muslim.

Keenam, pada tanggal 12 Oktober 1492 M, Columbus mendarat di sebuah pulau kecil di Bahama yang disebut Guanahani oleh penduduk asli. Nama tersebut kemudian diganti oleh Columbus dengan nama San Salvador. Guanahani berasal dari kata Mandinka yang merupakan derivasi dari bahasa Arab. Guana (Ikhwana) berarti ‘saudara’ dan Hani adalah nama Arab. Oleh karena itu, nama asli pulau itu adalah ‘Hani Brothers‘.

Sebagai catatan, sebagian besar nama yang diawali dengan Al-, Ar-, Cala-, Guad- dan Madinah adalah bentuk-bentuk saduran dari nama-nama Arab untuk menunjukkan tempat-tempat, sungai, gunung dan fitur alam lainnya selama pemerintahan Muslim di Spanyol dan Portugal. Nama-nama ini kemudian diadopsi di Amerika setelah migrasi penduduk Hispanik ke Florida, California, Meksiko, Amerika Tengah dan Selatan pada tahun 1500-an hingga sekarang. Orang-orang Muslim di semenanjung Iberia dikenal di Barat sebagai ‘orang Moor’ dan periode aktivitas mereka antara 711 – 1492 M dikenal sebagai Peradaban Moor.[2] Adapun kata yang menunjukkan komunitas orang Moor sendiri sudah termaktub dalam dokumen undang-undang Virginia tahun 1682.

Terkait dengan nama-nama tempat di Amerika, dalam artikelnya yang lain, Dr. Mroueh juga mengatakan bahwa terdapat setidaknya 565 nama tempat (desa, kota, kota, gunung, danau, sungai, dll) di USA (484) dan Kanada (81) yang berasal dari akar Islam dan Arab. Beberapa dari nama-nama ini bahkan mengadopsi secara utuh nama-nama kota suci Islam, seperti: nama Medina (Madinah) yang terdapat di New York, Idaho, Ohio, Tennessee dan Texas. Ada juga nama Makkah di Indiana dan Washington, serta ada juga nama Mahomet (Muhammad) di Illinois dan nama Salem di Washington. [3]

Dr. A. Zahoor, dalam studinya menyebutkan beberapa nama tempat di Benua Amerika yang memiliki akar kata dari Bahasa Arab, antara lain:[4]

 

 

 

Nama

 

Asal Kata Arab

 

Arti

Alhambra al-Hamara Merah
Almaden al-Maydan Lapangan/padang yang luas
Alqazar al-Qasr Istana
Alcantara al-Qantarah Jembatan
Almenara al-Manarah Menara (minaret)
Alborg al-Burj Menara (The Tower)
Alcove al-Qubbah Kubah
Almansil al-Manzil Tempat Pemberhentian
Alqueria al-Qariyah Desa/ perkampungan
Almeria al-Mirayah Cermin
Alpujarras al-Bajara Dataran tinggi (The Highlands)
Calahorra Qalat al-Hajar Kastil (Castle)
Guadalquivir Wadi al-Kabir Sungai yang Besar (Great River)
Guadalajara Wadi al-Hijarah Sungai yang berbatu (Stony River)
Taifa Ta’ifah Faksi atau kelompok
Andalusia al-Andalus
Azulejo az-Zulayj Bebatuan yang mengkilat (Burnished Pebble)
Alcaids al-Qa’ids Pengawas/Sipir (Warden)
mattress Matrah  Kasur
Sofa Suffah Pad
 

Sherbet

 

Sharbah

Drink

 

Tidak hanya di Amerika Utara, di Karibia dan Amerika Tengah juga terdapat nama-nama seperti Jamaika dan Cuba (nama daerah dekat Madinah, Quba) dengan ibu kotanya La Habana (Havana). Serta di Amerika Selatan juga terdapat nama-nama seperti Cordoba di Argentina, Alcantara di Brazil, Bahia di Brazil dan Argentina.[5]

Lebih jauh menurut Mroueh, sebuah studi yang cermat mengenai nama-nama suku Indian asli mengungkapkan bahwa banyak nama berasal dari akar dan asal Arab dan Islam, yaitu Anasazi, Apache, Arawak, Arikana, Chavin, Cherokee, Cree, Hohokam, Hupa, Hopi, Makkah, Mahigan, Mohawk, Nazca, Zulu, Zuni, … dll.[6] Menurut para peneliti, penduduk asli Amerika, jauh sebelum kedatangan Columbus, sudah menganut agama Monoteisme. Dugaan sementara menyebutkan, monoteisme yang ada di benua Amerika ini disebabkan terjadinya perkawinan antara pendatang Muslim dengan penduduk asli Amerika.[7] (AL)

Bersambung

Kontroversi Seputar Masuknya Islam ke Amerika (3)

Sebelumnya:

Kontroversi Seputar Masuknya Islam ke Amerika (1)

Catatan kaki:

[1] Dr. Youssef Mroueh, Muslim in Americas Before Columbus, http://www.cyberistan.org/islamic/mamerica.html

[2] http://www.cyberistan.org/islamic/places2.html

[3] Lihat, Dr. Youssef Mroueh, Pre-Columbian Muslims In The Americas, http://www.Sunah.org/history/precolmb.htm, diakses 30 Januari 2018

[4] Dr. A. Zahoor, Names Of Arabic Origin In Spain, Portugal And The Americas, http://www.cyberistan.org/islamic/places2.html, diakses 30 Januari 2018

[5] Lihat, Encyclopedia Islam International, Iwan Gayo Glaxo (Edt), Jakarta, Pustaka Warga Negara, 2013, Hal. 118

[6] Dr. Youssef Mroueh, Op Cit

[7] Lihat, http://www.dailymirror.lk/article/Muslims-came-to-America-before-Columbus-123208.html, diakses 30 Januari 2018

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*