Mozaik Peradaban Islam

Beberapa Sosok Penting Tanpa Nama di Dalam Al Quran (8): Para Rasul dan Seorang Laki-Laki dalam Surat Yasin (1)

in Studi Islam

“Dalam Al Quran, Surat Yasin; 20, Allah Swt menyebutkan seseorang yang menyeru kaumnya untuk mengikuti para rasul Allah namun nama maupun identitas sang penyeru itu disamarkan. Allah Swt berfirman dalam surah Yasin, “Dan datanglah dari ujung kota, seorang laki-laki dengan bergegas dia berkata, “Hai kaumku, ikutilah rasul-rasul itu.”

—Ο—

 

Kisah bermula ketika dua orang utusan datang kepada suatu kaum. Dalam Surat Yasin ayat 13-14, Allah SWT berfirman:

Dan buatlah bagi mereka suatu perumpamaan yaitu penduduk suatu negeri ketika utusan-utusan datang kepadanya; (yaitu) ketika Kami mengutus kepada mereka dua orang lalu mereka mendustakan keduanya; maka Kami kuatkan dengan yang ketiga, lalu mereka berkata: “Sesungguhnya kami kepada kamu adalah utusan-utusan.”

Melalui ayat ini, Allah SWT memberikan perumpamaan yang kondisinya mirip dengan kaum kafir Mekkah kala itu. Bahwa pernah ada kaum seperti penduduk Mekah yang mengingkari rasulullah pada masa sebelum-sebelumnya. Kaum-kaum yang dimaksud sudah didatangkan beberapa utusan secara bergantian, namun mereka tetap ingkar. Adapun kaum kafir yang ada pada Rasulullah SAW, mereka adalah kaum yang sudah berabad-abad lamanya mendengar satu persatu utusan datang pada satu kaum di negeri-negeri sekitar mereka. Sedang terakhir, Allah SWT mengutus langsung mahluk yang paling mulia di jagad penciptaan sebagai rasul-Nya untuk menyampaikan kebenaran. Maka ayat di atas mengandung pesan yang relevan bagi masyarakat Arab kala itu.

Terkait utusan-utusan yang dimaksud dalam ayat tersebut, beberapa mufasir ada yang berpendapat bahwa mereka adalah beberapa orang rasul Allah yang tidak sebutkan namanya. Sedang sebagian pendapat lainnya mengatakan bahwa mereka adalah murid-murid atau utusan Nabi Isa AS. M. Quraish Shihab, dalam Tafsir Al Misbah agaknya lebih condong pada pendapat ke dua. Namun beliau menilai, bahwa bukan itu substansi dari ayat di atas. Akan tetapi dari ayat tersebut Allah SWT ingin menyampaikan bahwa tidak ada paksaan bagi siapapun untuk mengikuti seruan yang telah diberikan.[1]

Dalam ayat di atas jelas telihat, bahwa upaya pada pendahwah, hanya sebatas menyampaikan kebenaran dengan cara yang paling baik. Bahkan dalam ayat tersebut Allah menunjukkan bahwa ketika satu utusan ditolak, maka datang utusan selanjutnya, sebagai penguat, sampai kebenaran tersebut terang benderang dan terlihat nyata disaksikan oleh diri mereka. Namun setelah kuat bukti kebenaran tersebut, maka tugas para penyampai risalah selesai. Semuanya dikembalikan kepada Allah SWT. Dan para utusan tersebut tidak diperintah untuk memaksakan apalagi memerangi orang-orang yang ingkar tersebut.

Menurut M. Quraish Shihab, kata ‘azzazna terambil dari kata ‘azza dan ya’azzu yang berarti menguatkan dan mengukuhkan. Ayat ini merupakan salah satu bukti bagi ketetapan Allah menyangkut kebebasan beragama. Anda baca, kendati Allah telah mengukuhkan rasul-rasul guna meyakinkan masyarakat tentang kebenaran mereka, namun Allah tidak memaksa mereka untuk percaya. Memang tugas para penganjur kebaikan, hanya penyampaian, bukan pemaksaan, karena Tuhan hanya menerima keimanan yang tulus,.. sehingga setiap orang dipesilakan memilih jalan yang dikehendakinya.[2]

Dalam Surat Yasin 15-17, selanjutnya Al Quran mengisahkan:

Mereka berkata: “Kamu tidak lain hanyalah manusia seperti kami dan ar-Rahman tidak menurunkan sesuatu pun; tidak lain kamu hanyalah berdusta.” Mereka berkata: “Tuhan kami mengetahui bahwa kami adalah utusan-utusan kepada kamu dan tugas kami tidak lain kecuali penyampaian dengan jelas.” (QS. Yasin: 15-17)

Terkait dengan tafsir atas ayat diatas, khususnya menyangkut penyebutan ar-Rahman oleh orang-orang kafir tersebut, M. Quraish Shihab mengutip pendapat Allamah Thabathaba’i sebagai berikut:[3]

“Bahwa penyebutan kata ar-Rahman untuk menunjuk Tuhan, karena memang para penyembah berhala mengakui Tuhan, dan sifat-sifatnya yang indah seperti penciptaan, kekuasaan dan rahmat. Hanya saja mereka berbeda dalam penafsiran maknanya. Di samping itu mereka juga percaya bahwa Tuhan telah melimpahkan wewenang pengelolaan dan pengaturan kepada makhluk-makhluk-Nya yang dekat kepada-Nya, seperti para malaikat dan tuhan-tuhan lain yang mereka sembah. Tuhan yang mereka namai ar-Rahman di sini adalah Tuhan dari segala tuhan. Bisa jadi juga — tulis Thabathaba’i lebih jauh — bukan kata ar-Rahman yang mereka ucapkan. Penyebutan kata itu di sini oleh al-Qur’an bertujuan menggambarkan betapa besar rahmat dan santunan Allah kepada mereka menghadapi pengingkaran mereka terhadap kebenaran yang demikian jelas.”

Dalam kisah ini, para rasul tersebut tidak mengajukan argumentasi atau bukti indrawi berupa mukjizat yang dapat meyakinkan masyarakat tersebut tentang bukti kerasulan mereka. Hal ini mirip dengan yang dilakukan olah Rasulullah SAW. Dimana beliau tidak pernah mengajukan sebuah mukjizat seperti nabi-nabi terdahulu untuk meyakinkan kaumnya. M. Quraish Shihab mengatakan bahwa “Hal ini – atau kali ini – agaknya karena mereka bertujuan untuk menyatakan bahwa sebenarnya kami tidak membutuhkan keimanan kalian, tidak juga upah atau imbalan dari kalian. Yang penting bagi kami adalah penyampaian tuntunan Allah, dan cukuplah bagi kami bahwa Dia telah mengetahui bahwa kami adalah rasul-rasul yang telah melaksanakan tugasnya.”[4] (AL)

Bersambung…

Sebelumnya:

Beberapa Sosok Penting Tanpa Nama di Dalam Al Quran (7): Orang yang Bersama Nabi SAW di Dalam Gua Tsur (2)

Catatan kaki:

[1] Lihat, M. Quraish Shihab, Tafsir Al Misbah; Pesan, Kesan dan Keserasian Al-Quran, Volume 11, Jakarta, Lentera Hati, 2005, hal. 517-158

[2] Ibid, hal. 519

[3] Ibid, hal. 520

[4] Ibid, hal. 521

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*