Mozaik Peradaban Islam

Author

Aldi Daniealdi

Aldi Daniealdi has 1761 articles published.

Siapa Penggubah Syair Cinta Nabi Barzanji (2): Berasal dari Bangsa Kurdi? (1)

in Studi Islam

Di pulau Jawa, nama Kurdi adalah nama yang populer— begitu populernya sehingga sedikit sekali orang luar yang menyadari bahwa nama itu bukanlah nama yang asli Jawa. Ada beberapa teori yang menjelaskan tentang masuknya Islam ke Nusantara. Namun Martin Van Bruinessen memberikan kritikan terhadap teori-teori tersebut, menurutnya kebanyakan perdebatan tentang asal-usul Islam di Indonesia beranjak dari…

Teruskan Membaca

Siapa Penggubah Syair Cinta Nabi Barzanji (1): Tradisi Pembacaan Barzanji, dari Maulid hingga Debus

in Studi Islam

Barzanji adalah teks keagamaan yang paling populer di seluruh Nusantara, yang mana hanya kalah populer setelah Alquran. “Ketika Allah ta‘ala hendak menjelmakan hakekat Nabi Muhammad saw dan mewujudkan jasmani dan rohaninya dengan bentuk rupanya dan sifatnya di alam dunia, maka Allah memindahkan tempat nur tersebut kepada Aminah yang suci.”[1] Demikianlah sepenggal kutipan dari Kitab Barzanji.…

Teruskan Membaca

Ibrahim bin Adham (12): “Abou Ben Adhem”, Ibrahim di Eropa

in Tasawuf

Leigh Hunt, seorang penyair kenamaan Inggris abad ke-19, menuliskan sebuah puisi yang menjadi populer, bahkan hingga sekarang. Puisi tersebut berjudul “Abou Ben Adhem”, yang diambil dari nama Ibrahim bin Adham. Demikianlah, pada seri sebelumnya kami telah menyampaikan kisah Ibrahim bin Adham dalam versi hikayat Melayu Indonesia. N. Hanif menjelaskan, kisah Ibrahim bukan hanya menyebar sampai…

Teruskan Membaca

Ibrahim bin Adham (11): Hikayat Sultan Ibrahim bin Adham dalam Sastra Melayu (2)

in Tasawuf

Ibrahim memakan buah delima di sungai. Sebagai ganti atas itu, pemilik kebun meminta Ibrahim untuk menikahi Siti Saleha, putrinya yang berparas elok. Pada suatu hari dia mendapatkan sebuah delima yang hanyut di sungai. Setelah separuh dimakannya, dia pun menjadi sangat menyesal karena hal itu dilakukannya tanpa seizin yang mempunyainya. Dia bertekad hendak mencari siapa pemilik…

Teruskan Membaca

Ibrahim bin Adham (10): Hikayat Sultan Ibrahim bin Adham dalam Sastra Melayu (1)

in Tasawuf

Kisah Ibrahim jauh menembus hingga ke India dan Indonesia. Di Indonesia lebih tepatnya ia masuk ke dalam lingkungan masyarakat Melayu, Jawa, Sunda, dan Bugis. Berikut ini adalah kisahnya. Demikianlah, dalam artikel-artikel sebelumnya kami telah menyampaikan kisah Ibrahim bin Adham menurut versi Farid al-Din Attar dalam Tadhkirat al-Awliya, yang mana berasal dari bahasa Persia. Namun, menurut…

Teruskan Membaca

Ibrahim bin Adham (9): Karamah Ibrahim

in Tasawuf

Ibrahim duduk di tepi sungai Tigris menjahit jubah tipisnya. Jarumnya jatuh ke sungai. Dia meminta ke sungai untuk mengembalikan jarumnya. Ribuan ikan muncul sambil membawa jarum mas di mulut mereka. Ibrahim dan Prajurit Ibrahim sedang melakukan perjalanan di gurun pada suatu hari ketika dia ditegur oleh seorang prajurit. “Siapakah engkau?” prajurit itu bertanya. “Seorang pelayan,”…

Teruskan Membaca

Ibrahim bin Adham (8): Pertemuan dengan Iblis dan Jibril

in Tasawuf

Ibrahim berjalan selama tiga hari di gurun tanpa makanan apa pun. Iblis mendatanginya, “Apakah engkau meninggalkan kerajaanmu hanya untuk pergi berziarah dengan kelaparan?” Keimanan kepada Allah “Suatu waktu,” Ibrahim menceritakan, “aku sedang melakukan perjalanan di padang pasir dengan menaruh kepercayaanku kepada Allah. Selama beberapa hari aku tidak menemukan apa pun untuk dimakan. “Aku teringat seorang…

Teruskan Membaca

Ibrahim bin Adham (7): Kedermawanan Ibrahim

in Tasawuf

Ibrahim naik perahu dengan rambut panjang dan pakaian compang-camping. Seseorang menjambak rambut dan mencabutnya serta menampar lehernya untuk bahan tertawaan. Tiba-tiba badai datang. Kepedulian kepada Teman Sahl bin Ibrahim menceritakan kisah berikut ini: Aku melakukan perjalanan dengan Ibrahim-e Adham (“e” biasanya digunakan oleh orang-orang Persia, maknanya sama dengan “bin”, yang berarti “putra”), dan dalam perjalanan…

Teruskan Membaca

Ibrahim bin Adham (6): Pemuda yang Dirasuki Setan

in Tasawuf

Suatu waktu Ibrahim melihat pemuda yang sangat bersemangat hidupnya, tidak pernah tidur baik siang maupun malam. Ibrahim melakukan penyelidikan. Alasan Mengapa Tidak Menikah Suatu hari Ibrahim bin Adham ditanya, “Apa yang terjadi kepadamu, sehingga engkau pergi meninggalkan kerajaanmu?” “Suatu hari aku sedang duduk di singgasanaku,” kenangnya. “Sebuah cermin dipasang di depanku. Aku melihat ke cermin…

Teruskan Membaca

Ibrahim bin Adham (5): Pencarian Putra Ibrahim

in Tasawuf

Ibrahim meninggalkan anak yang masih menyusui ketika di Balkh. Anak yang kini sudah besar itu mencarinya ke Makkah. Belum lama bertemu, putranya meninggal di pelukannya. Ketika Ibrahim bin Adham pergi dari Balkh, dia meninggalkan seorang anak laki-laki yang masih menyusui. Anak itu, yang kini sudah besar, suatu hari bertanya kepada ibunya tentang ayahnya. “Ayahmu hilang,”…

Teruskan Membaca